Pidana

Memahami 3 Istilah Hukum Pidana di Indonesia: Tersangka, Terdakwa, dan Terpidana

Redaksi Literasi Hukum
280
×

Memahami 3 Istilah Hukum Pidana di Indonesia: Tersangka, Terdakwa, dan Terpidana

Sebarkan artikel ini
istilah hukum
Ilustrasi tersangka, terdakwa, terpidana

Literasi HukumArtikel ini memberikan pandangan mendalam tentang perbedaan istilah hukum antara tersangka, terdakwa, dan terpidana dalam hukum Indonesia. Memahami istilah-istilah ini penting untuk memahami proses peradilan pidana dan prinsip-prinsip keadilan di Indonesia.

Istilah Hukum dalam Hukum Pidana

Dalam sistem hukum Indonesia, memahami perbedaan istilah hukum antara tersangka, terdakwa, dan terpidana sangat penting. Istilah-istilah ini mewakili tahapan yang berbeda dalam proses peradilan pidana, masing-masing dengan implikasi hukumnya sendiri. Artikel ini bertujuan untuk menjelaskan istilah-istilah tersebut dan memberikan pemahaman yang komprehensif tentang dasar hukumnya di Indonesia.

Tersangka dalam Hukum Indonesia

Dalam hukum Indonesia, tersangka adalah orang yang diduga melakukan tindak pidana berdasarkan bukti awal. Status tersangka biasanya ditentukan oleh polisi selama tahap penyidikan. Menurut Pasal 1 angka 14 dari Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana (KUHAP), tersangka adalah orang yang berdasarkan bukti permulaan diduga keras melakukan tindak pidana.

Terdakwa dalam Hukum Indonesia

Setelah kasus diajukan ke pengadilan, tersangka menjadi terdakwa. Terdakwa adalah orang yang dituntut dalam perkara pidana. Menurut Pasal 1 angka 15 dari KUHAP, terdakwa adalah orang yang dituntut di muka pengadilan.

Terpidana dalam Hukum Indonesia

Jika pengadilan menemukan terdakwa bersalah atas tuduhan tersebut, terdakwa menjadi terpidana. Terpidana adalah orang yang telah dinyatakan bersalah oleh pengadilan dan dihukum karena suatu tindak pidana. Menurut Pasal 1 angka 16 dari KUHAP, terpidana adalah orang yang telah dijatuhi pidana oleh putusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap.

Proses Hukum dari Tersangka menjadi Terpidana

Memahami proses dari menjadi tersangka hingga menjadi terpidana penting untuk memahami cara kerja sistem hukum Indonesia. Proses ini dimulai dengan tahap penyidikan, di mana polisi mengumpulkan bukti awal tentang suatu tindak pidana. Jika ada cukup bukti, seseorang dapat ditetapkan sebagai tersangka.

Kasus kemudian bergerak ke tahap penuntutan, di mana jaksa penuntut umum membawa kasus ke pengadilan. Tersangka, yang kini menjadi terdakwa, diberikan kesempatan untuk membela diri terhadap tuduhan tersebut. Pengadilan kemudian mempertimbangkan dan memberikan putusan. Jika terdakwa dinyatakan bersalah, mereka menjadi terpidana.

Kesimpulan

Memahami perbedaan istilah hukum antara tersangka, terdakwa, dan terpidana sangat penting dalam memahami sistem hukum Indonesia. Setiap istilah hukum tersebut mewakili tahapan yang berbeda dalam proses peradilan pidana, dan masing-masing datang dengan seperangkat hak dan tanggung jawabnya sendiri. Dengan memahami istilah-istilah ini, kita dapat lebih memahami proses hukum di Indonesia dan prinsip-prinsip keadilan yang mereka pegang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.