Ilmu Hukum

Pemikiran Kelsen Tentang Teori Hukum Murni

Redaksi Literasi Hukum
507
×

Pemikiran Kelsen Tentang Teori Hukum Murni

Sebarkan artikel ini
Pemikiran Hans Kelsen Teori Hukum Murni
Ilustrasi gambar

Literasi HukumArtikel ini membahas teori hukum murni yang digagas oleh Hans Kelsen. Yuk simak bersama apa sih itu teori hukum murni.

Teori Hukum Murni mengkritik teori hukum alam, teori hukum klasik, sosiologi hukum, dan Yurisprudensi Analitis. Teori Hukum Murni juga menentang realisme hukum Amerika. Sebagai kritik terhadap hukum alam, Teori Hukum Murni membebaskan hukum dari sisa-sisa animisme yang memandang alam sebagai pembentuk hukum dan membebaskan hukum dari karakter ideologis tentang konsep keadilan dan/atau pertimbangan nilai.

Teori Hukum Murni, dalam kritiknya terhadap sosiologi hukum dan teori hukum konvensional, melepaskan hukum dari bidang empiris, yaitu bidang politik, serta dari watak ideologis tentang pertimbangan nilai dan konsep keadilan yang dianut oleh bidang politik. Teori Hukum Murni menganggap hukum sebagai norma pada tataran Ought/das Sollen, yang berbeda dengan bidang empiris, sebagai kritik terhadap Yurisprudensi Analitis, karena Austin mengajarkan bahwa hukum adalah tatanan pada tataran Is/das Seitz dalam bidang empiris.

Dengan demikian, Pure Law Theory membebaskan hukum dari pertimbangan-pertimbangan non-hukum seperti psikologi, sosiologi, etika (filsafat moral), dan politik. Dengan menggunakan filsafat neo kanonik dari mazhab Marburg sebagai daftar gagasan, pemurnian hukum dari aspek-aspek non-hukum tercapai. Neo-Kantianisme mazhab Marburg membedakan dengan jelas antara yang seharusnya/das Sollen dan yang aku/das Sin, serta antara bentuk dan substansi. Sejalan dengan itu, Kelsen dengan tegas membedakan norma hukum pada tataran Ought I das Sollen dengan lapangan empiris pada tataran Is I/das Seitz, dan dengan tegas membedakan hukum formal dengan hukum material.

Teori Hukum Murni hanya mengenal hukum formal sebagai objek kajian kognitif ilmu hukum, sedangkan hukum materiil tidak termasuk dalam bidang objek kajian ilmu hukum, karena hukum materiil mengandung janji-janji keadilan dalam bidang ideologis, yang diimplementasikan dalam bidang politis pada tataran praktis. Kajian teori hukum tata negara terbatas pada peraturan perundang-undangan formal berdasarkan keberlakuannya, yang membentuk suatu sistem hirarki norma hukum dengan “Grundnorm” sebagai puncaknya.

Karena kajiannya hanya berfokus pada hukum formal berdasarkan keabsahannya, maka Teori Hukum Muni hanya melihat hukum dari perspektif yuridis formal, mengabaikan hukum materiil yang di dalamnya terdapat cita-cita hukum dalam konsep keadilan dan pertimbangan moral.

Teori Hukum Murni berpotensi melahirkan masalah kewenangan yang berlebihan bagi organ pembuat dan/atau pelaksana hukum, dan salah satu solusinya adalah perlunya petunjuk dan/atau batasan yang lebih komprehensif dalam penerapan norma hukum yang bersifat umum atau pengembangan norma hukum yang bersifat khusus.

Sebagai akibat dari pemisahan antara hukum dan moral, hukum memiliki kapasitas untuk mengesampingkan atau melanggar kemanusiaan; oleh karena itu, agar hukum tidak melanggar kemanusiaan, hukum harus mempertimbangkan moral. Terlepas dari kekurangannya, teori stufentheori dalam Teori Hukum Murni juga memberikan kontribusi pada bidang sistem hukum. Teori Hukum Murni juga merupakan varian dari teori negara hukum, yang mencoba untuk mencegah pemerintahan totaliter dan anarki murni.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.