Ilmu HukumMateri Hukum

Ex Aequo et Bono: Menemukan Keadilan di Luar Hukum

Redaksi Literasi Hukum
761
×

Ex Aequo et Bono: Menemukan Keadilan di Luar Hukum

Sebarkan artikel ini
Ex Aequo et Bono
Ilustrasi Gambar/ Sumber: MOJOK AI Canva

Literasi HukumEx Aequo et Bono, frasa Latin yang berarti “menurut apa yang adil dan baik”, adalah prinsip hukum yang memungkinkan hakim untuk memutuskan perkara berdasarkan rasa keadilan dan moralitas, bukan semata-mata berdasarkan hukum tertulis. Prinsip ini memberikan fleksibilitas dalam sistem peradilan dan memungkinkan hakim untuk mencapai hasil yang lebih adil dalam situasi yang kompleks.

Pengertian Ex Aequo et Bono

Ex aequo et bono adalah frasa dalam bahasa Latin yang berarti “sesuai dengan apa yang dianggap benar dan baik” atau “dari keadilan dan hati nurani”. Ini merupakan istilah hukum yang merujuk pada kewenangan hakim untuk mengambil keputusan tidak hanya berdasarkan aturan hukum tertulis, tetapi juga berdasarkan prinsip-prinsip keadilan dan kepatutan.

Konteks Penggunaan:

  • Arbitrase Internasional: Dalam hukum arbitrase internasional, ex aequo et bono bisa digunakan jika para pihak yang bersengketa menyetujui hal ini. Arbiter (kepala penengah) diberikan kebebasan untuk mengesampingkan hukum yang berlaku dan mempertimbangkan keadilan dalam menyelesaikan sengketa.
  • Pengadilan Domestik: Penerapan ex aequo et bono dalam pengadilan domestik/nasional bervariasi. Beberapa negara lebih terbuka pada konsep ini, menggunakannya sebagai dasar pertimbangan hukum terutama jika terdapat kekosongan hukum. Namun, negara lain mungkin lebih ketat dalam menerapkan asas ini.

Asas Ultra Petita dan Ex Aequo et Bono

Penggunaan ex aequo et bono berkaitan dengan asas ultra petita, yang berarti hakim tidak boleh memberikan putusan yang melebihi tuntutan yang diajukan oleh para pihak. Putusan ex aequo et bono memungkinkan hakim mengesampingkan ketentuan hukum yang ketat demi tujuan keadilan, tapi tetap harus mempertimbangkan tuntutan dan kerangka yang diajukan dalam gugatan tersebut.

Contoh Kasus

Kasus-kasus berikut di Indonesia bisa menjadi contoh penggunaan ex aequo et bono:

  • Sengketa pedagang Pasar Tanah Abang (hak pedagang memperoleh prioritas membeli kios berdasarkan keadilan)
  • Pemutusan hak kerja karyawan demi keadilan
  • Penyelesaian sebagian gugatan Tim Advokasi Korban Ujian Nasional

Sejarah dan Penerapan Ex Aequo et Bono

Ex Aequo et Bono memiliki sejarah panjang, yang tertanam dalam hukum Romawi dan Yunani kuno. Prinsip ini kemudian diadopsi oleh sistem hukum Eropa dan Amerika. Di Indonesia, aequo et bono diakui dalam Pasal 28D ayat (1) Undang-Undang Dasar 1945, yang menyatakan bahwa “hak untuk mendapatkan keadilan”.

Penggunaan Ex Aequo et Bono harus dilakukan dengan hati-hati untuk menghindari kesewenang-wenangan dan ketidakpastian hukum. Hakim harus mempertimbangkan berbagai faktor, seperti:

  • Fakta dan situasi khusus dari kasus
  • Nilai-nilai moral dan sosial yang berlaku di masyarakat
  • Prinsip-prinsip keadilan dan kesetaraan
  • Preseden hukum yang relevan

Contoh Penerapan Aequo et Bono

Berikut adalah beberapa contoh bagaimana aequo et bono dapat diterapkan dalam praktik:

  • Kasus perdata: Dalam kasus sengketa warisan, hakim dapat memutuskan untuk membagi warisan secara adil di antara semua ahli waris, meskipun surat wasiat tidak menyebutkan pembagian yang sama.
  • Kasus pidana: Dalam kasus penipuan, hakim dapat mempertimbangkan faktor-faktor seperti motif pelaku dan kerugian korban saat menjatuhkan hukuman.
  • Kasus internasional: Mahkamah Internasional dapat menggunakan aequo et bono untuk menyelesaikan perselisihan antar negara, terutama ketika hukum internasional tidak memberikan solusi yang jelas.

Kelebihan dan Kekurangan Aequo et Bono

Kelebihan:

  • Fleksibilitas: Memberikan hakim ruang untuk mencapai hasil yang adil dalam situasi yang kompleks.
  • Keadilan: Memungkinkan hakim untuk mempertimbangkan nilai-nilai moral dan sosial dalam pengambilan keputusan.
  • Efisiensi: Dapat membantu menyelesaikan kasus lebih cepat dan dengan cara yang lebih memuaskan bagi semua pihak.

Kekurangan:

  • Ketidakpastian hukum: Dapat membuka ruang untuk interpretasi dan bias pribadi.
  • Kesewenang-wenangan: Jika tidak diterapkan dengan hati-hati, aequo et bono dapat digunakan untuk menjustifikasi keputusan yang tidak adil.
  • Ketidakadilan: Dapat mempersulit pihak-pihak dalam kasus untuk memprediksi hasil dan mempersiapkan diri dengan baik.

Kesimpulan

Ex Aequo et Bono adalah alat yang berharga dalam sistem peradilan, tetapi harus digunakan dengan hati-hati. Dengan mempertimbangkan kelebihan dan kekurangannya, aequo et bono dapat membantu hakim mencapai hasil yang adil dan memuaskan dalam situasi yang kompleks.

Untuk memudahkan memahami, berikut ini kami sertakan tabel kesimpulan:

AspekKeterangan
Asal BahasaLatin
ArtiSesuai dengan apa yang dianggap benar dan baik; dari keadilan dan hati nurani
Konteks Penggunaan- Arbitrase Internasional (dengan persetujuan para pihak) - Pengadilan Domestik (terbatas, tergantung pada sistem hukum negara)
Hubungan dengan Asas Ultra PetitaPutusan ex aequo et bono tidak boleh melampaui kerangka tuntutan dan gugatan, namun dapat mengesampingkan ketentuan hukum demi keadilan
Contoh Kasus di Indonesia- Sengketa pedagang Pasar Tanah Abang - Pemutusan hak kerja karyawan demi keadilan - Penyelesaian sebagian gugatan Tim Advokasi Korban Ujian Nasional
CatatanPenerapan ex aequo et bono bervariasi di setiap yurisdiksi. Konsultasikan dengan ahli hukum setempat untuk memahami penerapannya dalam sistem hukum tertentu.

Referensi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.