PerdataMateri Hukum

Perlindungan Sosial bagi Pekerja: Peran dan Tantangan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan

Adam Ilyas
493
×

Perlindungan Sosial bagi Pekerja: Peran dan Tantangan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan RI
Ilustrasi artikel oleh penulis.

Literasi Hukum – Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan (BPJS Ketenagakerjaan) merupakan lembaga yang bertanggung jawab atas penyelenggaraan program jaminan sosial bagi para pekerja atau buruh. Artikel ini membahas peran dan tantangan yang dihadapi oleh BPJS Ketenagakerjaan dalam memberikan perlindungan sosial bagi para peserta, serta pentingnya mematuhi aturan dan kewajiban yang telah ditetapkan untuk memastikan manfaat yang optimal.

Mengenal Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS)

Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan (BPJS Ketenagakerjaan) merupakan sebuah lembaga yang didirikan oleh pemerintah Indonesia yang bertanggung jawab atas penyelenggaraan program jaminan sosial bagi para pekerja atau buruh. BPJS Ketenagakerjaan didirikan berdasarkan Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2011 tentang Badan Penyelenggara Jaminan Sosial.

BPJS Ketenagakerjaan bertujuan untuk memberikan perlindungan sosial bagi para pekerja atau buruh, seperti perlindungan terhadap risiko kecelakaan kerja, kematian, dan cacat tetap. Selain itu, BPJS Ketenagakerjaan juga memberikan manfaat lain seperti program pensiun dan jaminan hari tua.

BPJS Ketenagakerjaan memiliki banyak kebijakan dan aturan yang harus dipatuhi oleh para pesertanya. Salah satu aturan yang penting adalah mengenai iuran BPJS Ketenagakerjaan yang harus dibayarkan oleh setiap peserta secara rutin. Besaran iuran yang harus dibayarkan akan ditentukan berdasarkan gaji peserta. Berikut ini beberapa Manfaat Penerima Upah pada Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan:

Jaminan Hari Tua (JHT)

Program jaminan sosial bertujuan untuk memberikan perlindungan terhadap risiko kehilangan penghasilan akibat pensiun, cacat tetap, atau kematian. Peserta akan mendapatkan uang tunai sebagai manfaat dari program perlindungan tersebut. 

Manfaat berupa uang tunai yang besarnya adalah akumulasi seluruh iuran yang telah dibayarkan ditambah dengan hasil pengembangannya.

Perlindungan Sosial bagi Pekerja: Peran dan Tantangan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan
Sumber: Website BPJS Ketenagakerjaan RI

Manfaat lengkap yang didapatkan antara lain:

Uang tunai yang dibayarkan sekaligus apabila peserta:
1. mencapai usia 56 tahun;
2. berhenti bekerja karena mengundurkan diri dan sedang tidak aktif bekerja dimanapun;
3. terkena pemutusan hubungan kerja, dan sedang tidak aktif bekerja dimanapun;
4. meninggalkan wilayah Indonesia untuk selamanya;
5. cacat total tetap, atau
6. meninggal dunia.

sebagian maksimal 10% dalam rangka persiapan memasuki masa pensiun atau maksimal 30% untuk kepemilikan rumah apabila peserta memiliki masa kepesertaan paling sedikit 10 tahun, dan hanya dapat diambil maksimal 1 kali.

Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK)

Keuntungan yang diberikan pada saat seorang Peserta mengalami Kecelakaan Kerja atau penyakit yang timbul akibat lingkungan kerja adalah berupa uang tunai dan/atau layanan kesehatan.

Peserta akan mendapatkan manfaat berupa perawatan dan pengobatan sesuai kebutuhan medis, pelayanan santunan dalam bentuk uang, dan Program Kembali Bekerja ketika mengalami kondisi yang memerlukan perawatan akibat suatu penyakit atau kecelakaan.

 

Perlindungan Sosial bagi Pekerja: Peran dan Tantangan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan
Sumber: Website BPJS Ketenagakerjaan

Jaminan Kematian (JKM)

Manfaat berupa uang tunai diberikan kepada ahli waris peserta apabila meninggal dunia karena sebab bukan kecelakaan kerja atau penyakit yang disebabkan oleh lingkungan kerja.

Manfaat yang diberikan berupa santunan kematian dalam bentuk uang tunai, santunan berkala, biaya pemakaman, dan beasiswa pendidikan anak.

Jaminan Pensiun (JP)

Program perlindungan dirancang untuk menjaga agar peserta tetap memiliki standar hidup yang layak ketika mereka mengalami penurunan penghasilan karena mencapai usia pensiun atau mengalami cacat total tetap.

Manfaat yang diterima adalah uang tunai yang dapat dibayarkan setiap bulan secara berkala atau dalam satu kali pembayaran ketika peserta mencapai usia pensiun, mengalami cacat total tetap, atau meninggal dunia.

Jaminan Kehilangan Pekerjaan (JKP)

Jaminan diberikan kepada pekerja atau buruh yang kehilangan pekerjaannya dengan tujuan menjaga agar mereka tetap memiliki standar hidup yang layak. Dengan adanya jaminan ini, pekerja dapat memenuhi kebutuhan dasar hidup dan mencoba mencari pekerjaan baru ketika terjadi risiko pemutusan hubungan kerja.

Manfaat tersebut diberikan kepada peserta yang telah di-PHK dan saat ini tidak bekerja, tetapi berkomitmen untuk kembali ke pasar tenaga kerja. Peserta dapat menerima manfaat jika mereka telah memenuhi syarat masa iur paling sedikit selama 12 bulan dalam 24 bulan program JKP dan telah membayar iuran secara terus-menerus selama minimal 6 bulan.

Cara Pendaftaran BPJS Ketenagakerjaan Secara Online

  1. Kunjungi situs resmi BPJS Ketenagakerjaan di www.bpjsketenagakerjaan.go.id.
  2. Silakan memilih opsi “Pendaftaran Peserta” dan kemudian pilih kategori “Penerima Upah”.
  3. Isilah kolom yang tersedia dengan alamat email Anda dan kode captcha, kemudian tekan tombol “DAFTAR”.
  4. Silakan periksa email Anda dan klik tombol aktivasi untuk menyelesaikan proses pendaftaran.
  5. Mohon lengkapi informasi pada tampilan layar monitor sesuai dengan data perusahaan Anda.
  6. Setelah Anda menerima kode iuran melalui email, silakan lakukan pembayaran.
  7. Kartu digital akan dikirimkan kepada peserta melalui email atau dapat diambil langsung di Kantor Cabang terdekat.

Cara Pendaftaran BPJS Ketenagakerjaan di Kantor Cabang

  1. Harap mengisi formulir pendaftaran kepesertaan dengan lengkap.
  2. Silakan ambil nomor antrian terlebih dahulu untuk mendaftar.
  3. Tunggu hingga nomor antrian Anda dipanggil.
  4. Anda akan diberitahu mengenai jumlah iuran yang harus dibayarkan.
  5. Setelah itu, Anda akan menerima tanda terima dokumen pendaftaran.
  6. Silakan melakukan pembayaran iuran.
  7. Setelah pembayaran iuran berhasil, Anda akan menerima sertifikat kepesertaan dan Kartu Peserta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.