Hukum BisnisIlmu HukumPerdata

Alternative Dispute Resolution (ADR): Mengenal Alternatif dalam Penyelesaian Sengketa Konsumen

Adam Ilyas
615
×

Alternative Dispute Resolution (ADR): Mengenal Alternatif dalam Penyelesaian Sengketa Konsumen

Sebarkan artikel ini
Alternative Dispute Resolution (ADR): Mengenal Alternatif dalam Penyelesaian Sengketa Konsumen
Alternative Dispute Resolution (ADR): Mengenal Alternatif dalam Penyelesaian Sengketa Konsumen

Literasi Hukum – Temukan cara efisien dan efektif dalam Penyelesaian Sengketa Konsumen melalui Alternative Dispute Resolution (ADR). Pelajari proses arbitrase, konsiliasi, dan mediasi untuk menjaga hubungan baik antara konsumen dan penyedia jasa atau barang. Pelajari lebih lanjut tentang upaya penyelesaian sengketa di luar pengadilan dalam perlindungan konsumen.

Kegiatan jual-beli antara penjual dan pembeli, baik mengenai barang atau pun jasa, merupakan hal yang tak terhindarkan dalam kehidupan manusia. Setiap orang tentu pernah membeli atau bahkan menjual sesuatu, baik itu barang atau jasa. Namun, kadang-kadang praktik jual-beli ini dapat menimbulkan sengketa antara konsumen dan penyedia barang atau jasa (seller). Oleh karena itu, penting bagi konsumen mengetahui upaya yang dapat dilakukan dalam penyelesaian sengketa tersebut.

Apa itu Penyelesaian Sengketa Konsumen?

Penyelesaian sengketa konsumen adalah sengketa yang berkaitan dengan pelanggaran terhadap hak-hak konsumen. Sengketa ini dapat mencakup masalah pemberian sesuatu, berbuat sesuatu, atau tidak berbuat sesuatu, sesuai dengan Pasal 1233 Jo. Pasal 1234 KUHPerdata atau berbagai kombinasi prestasi tersebut.

Menurut penulis AZ Nasution dalam bukunya “Hukum Perlindungan Konsumen”, sengketa konsumen adalah sengketa antara konsumen dan pelaku usaha (baik dalam hukum publik atau hukum privat) tentang produk barang tertentu yang dikonsumsi dan/atau jasa yang ditawarkan produsen atau pelaku usaha.

Penyelesaian sengketa konsumen adalah proses penyelesaian sengketa antara konsumen dan pelaku usaha yang dilandasi oleh Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen. Sengketa konsumen adalah perselisihan antara konsumen dengan pelaku usaha yang timbul akibat transaksi pembelian barang atau jasa.

Upaya Penyelesaian Sengketa Konsumen

Dalam kasus sengketa konsumen, ada beberapa upaya penyelesaian yang dapat diambil, baik melalui proses litigasi (pengadilan) maupun non-litigasi (di luar pengadilan). Salah satu cara penyelesaian sengketa melalui non litigasi biasa disebut sebagai Alternative dispute resolution.

Pengertian Alternative Dispute Resolution

Alternative dispute resolution (ADR) atau alternatif penyelesaian sengketa (APS) adalah upaya penyelesaian sengketa di luar pengadilan (non-litigasi). ADR merupakan bentuk penyelesaian sengketa yang didasarkan pada kata sepakat (konsensus) yang dilakukan oleh para pihak yang bersengketa baik tanpa ataupun dengan bantuan para pihak ketiga yang netral.

Beberapa bentuk Alternative Dispute Resolution

  1. Konsultasi adalah proses pemberian nasihat atau pendapat oleh pihak ketiga yang netral kepada para pihak yang bersengketa.
    Negosiasi adalah proses perundingan antara para pihak yang bersengketa untuk mencapai kesepakatan.
  2. Mediasi adalah proses penyelesaian sengketa dengan bantuan pihak ketiga yang netral (mediator) yang membantu para pihak untuk mencapai kesepakatan.
  3. Konsiliasi adalah proses penyelesaian sengketa dengan bantuan pihak ketiga yang netral (konsiliator) yang membantu para pihak untuk mencapai kesepakatan dan memperbaiki hubungan antara mereka.
  4. Arbitrase adalah proses penyelesaian sengketa dengan bantuan pihak ketiga yang netral (arbitrator) yang memutuskan sengketa berdasarkan hukum atau keadilan.

Di Indonesia, ADR diatur dalam Undang-Undang Nomor 30 Tahun 1999 tentang Arbitrase dan Alternatif Penyelesaian Sengketa. Undang-undang ini mengatur tentang lembaga-lembaga ADR yang dibentuk oleh pemerintah atau swasta, serta prosedur penyelesaian sengketa melalui ADR.

Pemerintah Indonesia telah mendorong penggunaan ADR dalam penyelesaian sengketa, baik sengketa perdata maupun sengketa pidana. Hal ini dilakukan untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas penyelesaian sengketa, serta untuk menjaga hubungan baik antara para pihak yang bersengketa.

Ketentuan UU Perlindungan Konsumen menetapkan batas waktu maksimum 100 hari untuk penyelesaian sengketa melalui ADR. Jika ADR tidak berhasil, penyelesaian sengketa bisa dilanjutkan melalui jalur litigasi di pengadilan.

Mengapa Alternative Dispute Resolution (ADR)?

Meskipun pengadilan tetap menjadi pilihan terakhir, banyak orang lebih memilih ADR karena dianggap lebih efisien, cepat, sederhana, dan biaya ringan. ADR juga dapat menawarkan solusi yang lebih fleksibel dan dapat menjaga hubungan baik antara konsumen dan penyedia jasa atau barang.

ADR memiliki beberapa keunggulan dibandingkan dengan penyelesaian sengketa melalui pengadilan, antara lain:

  1. Lebih cepat dan efisien
  2. Lebih hemat biaya
  3. Lebih fleksibel dan dapat disesuaikan dengan kebutuhan para pihak
  4. Lebih menjaga hubungan baik antara para pihak

Dalam penyelesaian sengketa konsumen, memahami proses ADR dan hak-hak sebagai konsumen sangat penting. Dengan demikian, konsumen dapat mengetahui cara yang tepat untuk menyelesaikan sengketa dengan efektif dan efisien.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.