Garis Batas

Keadilan: Antara Cita-cita dan Realita

Adam Ilyas
130
×

Keadilan: Antara Cita-cita dan Realita

Share this article
Keadilan
Ilustrasi Gambar

Literasi HukumKeadilan di negeri ini bagaikan angsa putih di kolam istana: indah tapi gak gampang dipegang. Hukum bisa dibeli, orang berkuasa lolos, rakyat kecil gigit jari. Pendidikan gak adil, kesenjangan lebar, keadilan sosial? Masih mimpi!

Angsa Putih di Kolam Istana

Keadilan, bagaikan angsa putih yang anggun berenang di kolam istana. Ia tampak indah dan menawan, tapi tak mudah didekati. Di balik keindahannya, keadilan menyimpan realita pahit yang tak jarang membuat kita kecewa.

Fatamorgana di Tengah Padang Pasir

Di negeri ini, keadilan sering kali terasa seperti fatamorgana di tengah padang pasir. Kasus demi kasus menunjukkan bahwa hukum masih bisa dibeli dengan uang, dan orang-orang berkuasa sering kali lolos dari jeratan hukum dengan mudahnya. Sementara itu, rakyat kecil harus menelan pil pahit ketidakadilan, karena mereka tidak memiliki akses yang sama terhadap hukum.

Contoh Nyata Ketidakadilan

Contohnya, kasus korupsi yang marak terjadi di negeri ini. Para koruptor yang telah mencuri uang rakyat dengan seenaknya, sering kali lolos dari hukuman atau mendapatkan hukuman yang ringan. Di sisi lain, rakyat kecil yang mencuri sandal jepit demi sesuap nasi, bisa dihukum dengan penjara.

Keadilan bukan hanya tentang hukum, tapi juga tentang kesetaraan dan keseimbangan. Keadilan sosial, misalnya, masih menjadi mimpi bagi banyak orang. Kesenjangan kaya dan miskin masih lebar, dan akses terhadap pendidikan, kesehatan, dan pekerjaan masih belum merata.

Pendidikan yang Tidak Merata

Lihatlah bagaimana anak-anak dari keluarga miskin harus berjuang keras untuk mendapatkan pendidikan yang layak, sementara anak-anak dari keluarga kaya bisa dengan mudah mendapatkan pendidikan terbaik di sekolah-sekolah elit.

Langkah Kecil Menuju Keadilan

Namun, bukan berarti kita harus terjebak dalam pesimisme. Masih banyak orang yang berjuang untuk mewujudkan keadilan di negeri ini. Kita harus terus menyuarakan ketidakadilan dan mendorong perubahan. Kita harus terus berpegang teguh pada cita-cita mulia, meskipun realitanya sering kali pahit.

Beberapa langkah kecil yang bisa kita lakukan:

1. Menjadi Pembela Kebenaran

Menjadi pembela kebenaran dan berani melawan ketidakadilan. Kita tidak harus selalu turun ke jalan untuk melakukan demonstrasi. Kita bisa mulai dari hal-hal kecil, seperti menegur orang yang membuang sampah sembarangan atau melaporkan tindakan korupsi yang kita lihat.

2. Mendukung Korban Ketidakadilan

Menolak untuk diam ketika melihat orang lain diperlakukan tidak adil. Ketika melihat orang lain diperlakukan tidak adil, janganlah diam. Kita bisa menyuarakan dukungan kita kepada korban dan membantu mereka mendapatkan keadilan.

3. Mendukung Gerakan Keadilan

Mendukung organisasi dan gerakan yang memperjuangkan keadilan di negeri ini. Ada banyak organisasi dan gerakan yang memperjuangkan keadilan di negeri ini. Kita bisa mendukung mereka dengan cara menjadi relawan, menyumbang dana, atau menyebarkan informasi tentang kegiatan mereka.

4. Menjadi Teladan

Menjadi teladan dalam kehidupan sehari-hari dengan menjunjung tinggi nilai-nilai keadilan. Kita bisa mulai dari diri sendiri dengan bersikap adil kepada orang lain, tidak membeda-bedakan orang lain berdasarkan status sosial, agama, ras, atau suku bangsa.

Keadilan adalah sebuah perjalanan panjang, dan kita masih berada di awal perjalanan itu. Namun, dengan tekad dan kerja sama, kita bisa mewujudkan cita-cita mulia ini.

Mari kita bersama-sama membangun negeri yang adil dan sejahtera untuk semua.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

hukum dan keadilan
Stasiun Artikel

Di dalam masyarakat, hukum memiliki peran yang sangat penting dalam menjaga ketertiban dan keadilan. Namun, seringkali muncul pertanyaan, “Hukum untuk siapa?” Apakah hukum hanya berlaku bagi kalangan tertentu ataukah setiap individu dianggap sama di hadapan hukum?

tujuan hukum
Premium

Dari sekian banyak pendapat yang ada mengenai tujuan hukum, apabila hendak diinventarisasi hanyalah terdapat dua teori, yaitu teori etis dan teori utilitas. Kedua teori ini merupakan landasan dari teori atau pendapat lainnya, dan terori lainnya itu merupakan varian atau kombinasi dari teori etis dan/atau teori utilitas.